Aceh Besar Cambuk Dua Pelanggar Qanun Syariat

Gema Jumat, 22 Januari 2016 Gema-Kota Jantho Pemerintahan Kabupaten Aceh Besar melalui Satuan Polisi Pamong Praja dan Wilayatul Hisbah (Satpol PP dan WH) melaksanakan hukuman cambuk terhadap dua pelaku khalwat di halaman Masjid Agung Al-Munawwarah, Kota Jantho, usai shalat Jumat (15/1). Pelaksanaan hukum cambuk diawal tahun 2016 ini dikarenakan melanggar Qanun Aceh Nomor 6 tahun … Read more

...

Tanya Ustadz

Agenda MRB

Gema Jumat, 22 Januari 2016
Gema-Kota Jantho Pemerintahan Kabupaten Aceh Besar melalui Satuan Polisi Pamong Praja dan Wilayatul Hisbah (Satpol PP dan WH) melaksanakan hukuman cambuk terhadap dua pelaku khalwat di halaman Masjid Agung Al-Munawwarah, Kota Jantho, usai shalat Jumat (15/1).
Pelaksanaan hukum cambuk diawal tahun 2016 ini dikarenakan melanggar Qanun Aceh Nomor 6 tahun 2014 pasal 25 ayat (1) tentang ikhtilah ini disaksikan jamaah shalat jumat, dan ratusan warga yang didominasi para pemuda.
Kedua terpidana hukuman cambuk itu, merupakan pasangan mesum, diantaranya satu laki-laki dan satu perempuan. Mereka ditangkap oleh masyarakat melakukan perbuatan mesum/ berdua-duaan di salah satu gubuk dikawasan Kecamatan Darussalam pada tanggal 6 November 2015 dan selanjutnya diserahkan ke Satpol PP dan WH Aceh Besar.
Pelanggar Qanun yang mendapat hukuman cambuk, kemarin, yakni Musliadi bin M Zain 11 kali cambuk dan Linawati binti Zainuddin 12 kali cambukan oleh petugas dari Satpol PP dan WH Aceh Besar dan didampingi petugas dari Kejari Jantho.
Pada pelaksanaan cambuk yang mendapat pengawalan dari personil Polres Aceh Besar, Satpol PP dan WH Aceh Besar, sebelumnya disampaikan khutbah singkat oleh Ustad Syamsul. Dimana dia mengatakan hukuman cambuk dilakukan untuk menjadi ittibar dan pembelajaran bagi semua baik bagi terhukum maupun bagi yang menyaksikan.
Kegiatan itu turut dihadiri Sekdakab Aceh Besar Drs Jailani Ahmad MM, Kajari Jantho Ikhwan Nul Hakim SH, staf Ahli Bupati Drs Tarmizi MY, Asisiten III Setdakab Drs Burhanuddin MS MM, Kadis Syariat Islam T Hasbi SH, dan unsur Mahkamah Syariah Jantho serta dari Polres dan Kodim 0101/BS.
Kepala Satpol PP dan WH Aceh Besar, M Rusli SSos, menyatakan, Pemkab Aceh Besar tetap melaksanakan hukuman cambuk sesuai aturan syariat, dan akan terus berkomitmen menegakkan Qanun Aceh dengan terus berkoordinasi dengan pihak Mahkamah Syariah, Kejaksaan, Polri dan pihak-pihak terkait lainnya. “Diharapkan pelaksanaan hukuman cambuk dapat menumbuhkan kesadaran masyarakat khususnya warga Aceh Besar dalam melaksanakan Syariat Islam secara kaffah,”pungkasnya. (Mariadi)
 
 
 

Dialog

Tafsir dan Hadist

Dinas Syariat Islam

Instrospeksi Diri

GEMA JUMAT, 15 SEPTEMBER 2017 Oleh H. Basri A. Bakar Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah

KAMPUS AR-RANIRY

Gema JUMAT, 23 SEPTEMBER 2016 Di sini air mengalir bening selalu Minumlah sepuas-puasmu agar dahaga jadi sirna Sungai ini hulunya di surga Sungai orang-orang yang

Meneladani Rasulullah

GEMA JUMAT, 15 DESEMBER 2017 Oleh H. Basri A. Bakar “Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah itu suru tauladan yang baik bagimu yaitu bagi orang

Menuju Islam Khaffah

Tabloid Gema Baiturrahman

Alamat Redaksi:
Jl. Moh. Jam No.1, Kp. Baru,
Kec. Baiturrahman, Kota Banda Aceh,
Provinsi Aceh – Indonesia
Kode Pos: 23241

Tabloid Gema Baiturrahman merupakan media komunitas yang diterbitkan oleh UPTD Mesjid Raya Baiturrahman

copyright @acehmarket.id 

Menuju Islam Kaffah

Selamat Datang di
MRB Baiturrahman