Bencana Gempa Nepal Warga Muslim Bersyukur tak ada Masjid Rusak

Kathmandu (Gema)Masjid Jami di Bag Bazaar, Ibu Kota Kathmandu, Nepal itu masih berdiri tegak. Tak ada dinding terkelupas atau bahkan retak. Aktivitas di sekitar area masjid sangat ramai. Pertokoan mulai buka, walau madrasah masih tutup. “Kami bersyukur, ini semua karena kuasa Allah,” kata, anggota takmir Masjid Jami Nepal Mohammad Rizwan kepada merdeka. com kemarin. Rizwan … Read more

...

Tanya Ustadz

Agenda MRB

Kathmandu (Gema)Masjid Jami di Bag Bazaar, Ibu Kota Kathmandu, Nepal itu masih berdiri tegak. Tak ada dinding terkelupas atau bahkan retak. Aktivitas di sekitar area masjid sangat ramai. Pertokoan mulai buka, walau madrasah masih tutup.
“Kami bersyukur, ini semua karena kuasa Allah,” kata, anggota takmir Masjid Jami Nepal Mohammad Rizwan kepada merdeka. com kemarin.
Rizwan menjelaskan Masjid Jami Nepal ini bangunan yang relatif lebih baru. Renovasi besar masjid ini terakhir dilakukan pada 1995.
Tapi hanya berjarak 600 meter, ada Masjid Khasmiri Taqiya yang dekat Universitas Tri Chandra. Masjid itupun tidak mengalami kerusakan apapun. Padahal tempat ibadah itu sudah dibangun sejak 1524 Masehi.
“Ada beberapa masjid di seputaran Kathmandu. Sebagian besar berusia lebih dari 100 tahun dan tidak ada yang rusak,” kata Rizwan.
Di Lalitpur, masjid jami masih berdiri tegak. Demikian pula masjid di Kota Bharatpur, Distrik Chitwan. Merujuk sensus terakhir, ada 1,1 juta penganut ajaran Islam di Nepal, urutan ketiga setelah Hindu dan Buddha. Itu mencakup sekitar 10 persen total populasi di negara lereng Pegunungan Himalaya tersebut. Kebanyakan adalah warga India keturunan etnis urdu.
Rizwan menyatakan setelah gempa 7,8 skala richter melanda pada 25 April lalu, takmir seluruh masjid langsung berkumpul. Mereka mencari info adakah warga muslim yang jadi korban. Ternyata di seputar Kathmandu hanya ada dua warga tewas dan belasan cedera. Tapi mayoritas keluarga muslim selamat.
Oleh sebab itu, kini Masjid Jami menjadi pusat pengiriman bantuan logistik untuk korban lindu. Mayoritas adalah beras, air bersih, dan makanan siap saji. Tiga truk hilir mudik mengangkut logistik sepanjang kunjungan merdeka.com.
“Ini bantuan yang datang dari komunitas muslim
Nepal. Kami mengirim ke manapun warga membutuhkan,” kata Rizwan.
Pria 40 tahun ini pun mengkritik derasnya bantuan gempa Nepal, tapi mengedepankan bendera lembaga masing-masing. Dia menyatakan bantuan masjid jami bahkan tidak ditempeli stiker.
“Kami tidak memotret bantuan, kami yakin Allah telah mencatatnya.”.Mdk

Dialog

Tafsir dan Hadist

Dinas Syariat Islam

Sikap Seorang Muslim Ketika Jatuh Miskin

­­­Sikap Seorang Muslim Ketika Jatuh Miskin Khatib: Dr. H. Badrul Munir, Lc, MA, Dosen Fakultas Syariah  dan Hukum UIN Ar-Raniry dan LIPIA Banda Aceh Pada

Nik Abdul Aziz Meninggal Dunia

Gema, edisi Jumat 13 Februari 2015 Kuala Lumpur(Gema)- Mursyidul Am PAS Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat, meninggal dunia di kediamannya di Pulau Melaka di

BOOK REVIEW

Gema JUMAT, 04 NOVEMBER 2016 Oleh: Hasanuddin Yusuf Adan Judul   buku                : Ustaz Menjawab Penulis                         : Drs. Tgk. H. Amir Hamzah Penerbit                       : PeNA Banda

Menuju Islam Khaffah

Tabloid Gema Baiturrahman

Alamat Redaksi:
Jl. Moh. Jam No.1, Kp. Baru,
Kec. Baiturrahman, Kota Banda Aceh,
Provinsi Aceh – Indonesia
Kode Pos: 23241

Tabloid Gema Baiturrahman merupakan media komunitas yang diterbitkan oleh UPTD Mesjid Raya Baiturrahman

copyright @acehmarket.id 

Menuju Islam Kaffah

Selamat Datang di
MRB Baiturrahman