Dakwah bil Qalam

Tanya Ustadz

Agenda MRB

“Dan hendaklah ada di antara

...

“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar, merekalah orang-orang yang beruntung.” (QS. Ali Imran: 104).

Dakwah secara umum berarti menyampaikan pesan, seruan kepada khalayak untuk menjalankan perintah dan anjuran Islam dan menjauhi/ mencegah apa yang dilarang oleh Islam dengan menggunakan berbagai medium. Dalam hal ini dakwah dapat diartikan sebagai upaya terus-menerus untuk memberikan perubahan pada manusia yang meliputi pikiran (fikrah), perasaan (syu’ur), dan tingkah laku (suluk) yang kemudian menuntun mereka kepada jalan Allah (Islam).

Dakwah bil qalam merupakan dakwah yang menggunakan pena atau tulisan.  Orang yang menyeru kepada kebajikan disebut da’i dan yang menerima dakwah disebut mad’u. Dengan demikian jurnalis atau wartawan juga disebut pendakwah bila dalam tulisannya mengajak para pembacanya untuk taat kepada Allah SWT. Ini sesuai dengan perintah Allah dalam firmanNya: “Dan terhadap nikmat Tuhanmu, maka hendaklah kamu siarkan”. (QS. Ad-Dhuha: 11)

Dakwah bil Qalam ini telah diaplikasikan pada zaman Rasulullah. Karena pada saat itu, tradisi tulis menulis sudah berkembang. Terbukti ketika Rasulullah SAW menerima wahyu, beliau langsung meminta para sahabat yang mempunyai kemampuan untuk menulis wahyu yang diterimanya. Padahal di zaman itu secara teknis sangat susah untuk bisa melaksanakan kegiatan tulis-menulis disebabkan sarana yang belum tersedia seperti kertas dan alat tulis lainnya.

Saat ini dakwah melalui tulisan sudah sangat popular dan meluas, salah satunya melalui media cetak yang disajikan  dengan bahasa dan kemasan yang mudah untuk dipahami. Seperti halnya buku, koran, majalah, tabloid, spanduk, banner, pamflet, stiker dan lain-lain yang mengandung unsur Islam sehingga dapat diterima dengan mudah oleh pembaca dengan spektrum yang lebih luas.

Metode Dakwah bil Qalam dapat memberikan solusi atas kelemahan yang disampaikan secara lisan (pidato, ceramah, kuliah dll). Dakwah bil Qalam yang mengandalkan indera mata dan ujung jari (bagi tuna netra) memungkinkan keberhasilan komunikasi dakwah dengan pena secara mendalam dan menyeluruh melalui tulisan.

Dialog

Pustaka Baiturrahman

Tafsir dan Hadist

Dinas Syariat Islam

Menuju Islam Khaffah

Tabloid Gema Baiturrahman

Alamat Redaksi:
Jl. Moh. Jam No.1, Kp. Baru,
Kec. Baiturrahman, Kota Banda Aceh,
Provinsi Aceh – Indonesia
Kode Pos: 23241

Tabloid Gema Baiturrahman merupakan media komunitas yang diterbitkan oleh UPTD Mesjid Raya Baiturrahman

copyright @acehmarket.id 

Menuju Islam Kaffah

Selamat Datang di
MRB Baiturrahman