Gaji dari Ruswah

Gema JUMAT, 5 Februari 2016 InI bukan masalah baru. Sudah sering dikupas sejak puluhan tahun lalu. Pertanyaan sederhana, halalkan gaji yang diperoleh dengan menyuap bin sogok alias ruswah ketika mengikuti tes? Seleksi ini bisa untuk menjadi pegawai negeri, karyawan, militer, dan sebagainya. Menyangkut terhadap pertanyaan itu, gaji yang diberikan kepada orang tua, istri, anak dan … Read more

...

Tanya Ustadz

Agenda MRB

Gema JUMAT, 5 Februari 2016
InI bukan masalah baru. Sudah sering dikupas sejak puluhan tahun lalu. Pertanyaan sederhana, halalkan gaji yang diperoleh dengan menyuap bin sogok alias ruswah ketika mengikuti tes? Seleksi ini bisa untuk menjadi pegawai negeri, karyawan, militer, dan sebagainya.
Menyangkut terhadap pertanyaan itu, gaji yang diberikan kepada orang tua, istri, anak dan lain-lain, ada sebagian ulama yang berfatwa itu haram. Sesuatu dari haram, tetap haram.   tidak bisa dibalik-balik termasuk dengan pencucian uang denga harapan sumber uang dari haram menjadi halal.   Kita mendengar hadits sebagai berikut “Rasulullah SAW melaknat orang yang menyuap dan yang disuap dalam masalah hukum.” (H.R. Ahmad, Turmidzi, Ibnu Hibban dan Hakim. Maka mencuatlah pendapat, gaji yang diperoleh dengan menyuap tetap haram selama-lamanya. Argumennya, gaji itu hak orang yang lain yang terzalimi.
Logikanya, peserta A mendapat nilai 5 dan peserta tes B mendapat nilai 8. Namun karena peserta A menyuap, maka luluslah peserta A. Dalam hal ini, kita sepakat, peserta A telah berbuat keji dengan merampas hak peserta tes B. Maka seumur hidup peserta A memakan hak peserta B yang mestinya peserta B yang diterima bekerja. Pendapat lain, gaji tersebut adalah halal karena sudah menjadi hak pekerja dan dibayar setelah bekerja.   Kembali pada pemahaman ruswah adalah sesuatu yang bisa mengantarkan seseorang pada keinginannya dengan cara yang dibuat-buat (tidak semestinya).
Pendapat kedua, terpaksa menyogok agar haknya tetap terpenuhi. Dalam arti kata, jika tidak memberikan fee, suap, sogok dan sebagainya, maka haknya tidak diberikan. Posisi menyuap atau mengirim uang ke rekening pengambil keputusan terpaksa dilakukan karena yang lain juga melakukannya atau mengambil haknya yang disimpan oleh penguasa.
Mengikuti pendapat kedua ini, maka ada yang menyatakan memberi sogok dan menerima suap menjadi halal bila tidak ada unsur kezaliman terhadap hak orang lain. Seperti memberikan suap untuk mengambil sesuatu dari haknya yang dipersulit oleh pihak tertentu atau melakukan suap karena untuk mencegah bahaya yang lebih besar atau mewujudkan manfaat yang besar. Dalam situasi seperti ini, pemberi suap tidak berdosa dan tidak terlaknat. Dosa suap menyuap dan laknat Allah hanya diterima oleh penerima suap.
Dalam hal ini, saya kutip pendapat Imam An-Nawawi, “Tentang memberikan uang suap, jika seorang itu menyuap hakim agar hakim memenangkan perkaranya padahal dia bersalah atau agar hakim tidak memberikan keputusan yang sejalan dengan realita, maka memberi suap hukumnya haram. Sedangkan suap dengan tujuan agar mendapatkan hak, hukumnya tidaklah haram (halal) sebagaimana memberikan uang tebusan untuk menebus tawanan.”
Kita resapi kisah Rasulullah sebagai berikut Nabi Muhammad SAW memperkerjakan Ibnu Lutbiah sebagai pemungut zakat. Ketika datang dari tugasnya, dia berkata: “Ini untuk kalian sebagai zakat dan ini dihadiahkan untukku”.   Nabi bersabda: ” Cobalah dia duduk saja di rumah ayahnya atau ibunya, dan menunggu apakah akan ada yang memberikan kepadanya hadiah ? Dan demi Dzat yag jiwaku di tangan-Nya, tidak seorang pun yang mengambil sesuatu dari zakat ini, kecuali dia akan datang pada hari kiamat dengan dipikulkan di atas lehernya berupa unta yang berteriak, atau sapi yang melembuh atau kambing yang mengembik”.
Kemudian beliau mengangkat tangan-nya, sehingga terlihat oleh kami ketiak beliau yang putih dan (berkata,): “Ya Allah bukan kah aku sudah sampaikan, bukankah aku sudah sampaikan”, sebanyak tiga kali.
Urusan memberi suap dan menerima suap sudah ada seusia dunia. Perilaku sogok dan menerima sogok menyebabkan biaya tinggi. Jika kontraktor memberikan suap sekian miliar, dampak dari aksi tersebut yakni ada hak-hak lain yang dikurangi bisa saja mutu bangunan atau upah buruh.
Bagaimana perilaku ruswah bisa berkurang di Serambi Mekkah? Kita awali dari diri sendiri. Suap terjadi karena ada dua pihak yang sepakat melakukannya. Kemudian, negara menerapkan membuat peraturan yang lebih terbuka. Keterbukaan itu melahirkan kejujuran sehingga tidak ada lagi fitnah atau dugaan-dugaan.
 

Dialog

Tafsir dan Hadist

Dinas Syariat Islam

Berharap pada Pemimpin Baru

GEMA JUMAT, 14 APRIL 2017 Oleh: Sayed Muhammad Husen Komisi Independen Pemilihan (KIP) Aceh telah menetapkan pasangan Irwandi Yusuf-Nova Iriansyah menjadi Gubernur dan Wakil Gubernur

Ketika Pemimpin Dites Baca Quran

Gema JUMAT, 30 SEPTEMBER 2016   Oleh : Murizal Hamzah Enam pasangan bakal calon (balon) gubernur dan wakil gubernur Aceh mengikuti tes uji kemampuan membaca

Rokok Penyebab Kemiskinan?

Dalam bulan ini, warga hiruk pikuk dengan  pernyataan bahwa Aceh termiskin di Sumatera.  Beragam komentar mencuat perihal temuan fakta itu berdasarkan indikator-indikator yang ditetapkan oleh

Menuju Islam Khaffah

Tabloid Gema Baiturrahman

Alamat Redaksi:
Jl. Moh. Jam No.1, Kp. Baru,
Kec. Baiturrahman, Kota Banda Aceh,
Provinsi Aceh – Indonesia
Kode Pos: 23241

Tabloid Gema Baiturrahman merupakan media komunitas yang diterbitkan oleh UPTD Mesjid Raya Baiturrahman

copyright @acehmarket.id 

Menuju Islam Kaffah

Selamat Datang di
MRB Baiturrahman