Kejutan Jelang Puasa

Ummat Islam di seluruh dunia akan menunaikan ibadah Ramadhan. Ummat hafal dengan Al-Baqarah 183 yang mewajibkan berpuasa itu hanya orang yang beriman. “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian shaum sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertaqwa”. (Q.S. Al-Baqarah [2] : 183). Terjadi perdebatan perihal jumlah rakaat shalat tarawih, tadarus memakai mic hingga … Read more

...

Tanya Ustadz

Agenda MRB

Ummat Islam di seluruh dunia akan menunaikan ibadah Ramadhan. Ummat hafal dengan Al-Baqarah 183 yang mewajibkan berpuasa itu hanya orang yang beriman. “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian shaum sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertaqwa”. (Q.S. Al-Baqarah [2] : 183).
Terjadi perdebatan perihal jumlah rakaat shalat tarawih, tadarus memakai mic hingga Shubuh dan sebagainya. Polemik ini sudah menjadi menu setiap Ramadhan. Silakan berdiskusi secara sehat tanpa mewariskan dendam atau tidak tegur sapa karena masalah perbedaan ini.
Aktivitas lain selama Ramadhan di Aceh yakni razia ke lokasi yang menjual nasi pada siang. Dalam hal ini, umat Islam di Aceh bisa kaget dengan pernyataan Menteri Agama RI yang menegaskan tidak perlu ada paksaan menutup warung nasi selama Ramadhan. Dalam twitternya  yang dilansir situs Sekretaris Negara pekan ini disebutkan “Warung-warung tak perlu dipaksa tutup. Kita harus hormati juga hak mereka yang tak berkewajiban dan tak sedang berpuasa.”
Kejutan lain jelang Ramadhan ini yakni surat dari DPRA kepada Masjid Raya Baiturrahman Banda Aceh. Dalam surat tersebut, wakil rakyat itu meminta kepada pihak masjid seperti khatib Jumat harus pegang tongkat, bentuk mimbar seperti di Masjid Nabawi dan sebagainya. Dalam hal ini, sangat diutamakan sikap saling menghargai. Kita sepakat menghindari klaim bahwa kita yang benar dan menang. Membicarakan masalah khilafiyah tidak pernah berakhir. Jika tidak cerdas menghadapinya, ini semakin memperlemah umat Islam. Jangan masuk dalam perangkat adu domba atau fitnah sesama
umat Islam. Karena itu perlu dibangun silaturrahim agar tidak terjadi salah paham.
Perbedaan dalam berpikir adalah kodrat sejak manusia lahir. Namun tetap diharmoti bahwa perbedaan itu tidak melahirkan hal-hal yang merugikan umat Islam. Jika ini terjadi, musuh umat Islam prok-prok jaroe (tepuk tangan).
Dalam memahami perbedaan mazhab, kita terkesima dengan kisah imam yang saling menghargai. Kisah berikut ini wajib menjadi pelajaran bagi umat Islam selanjutnya. Adalah Imam Syaf’i berbeda pandangan dengan pendiri mazhab fiqih lain seperti gurunya Imam Malik atau pendahulunya Imam Hanafi; atau muridnya, Imam Hambali. Imam Hanafi dan Imam Hambali dengan tegas menjelaskan bahwa qunut tak sunah pada Shubuh kecuali Witir.  Imam Syafi’i menolak pendapat tersebut dan meyakini Qunut Shubuh berstatus sunah. Sebagai ulama yang konsekuen, Imam Syafi’i tak putus membaca Qunut Shubuh sepanjang hidupnya.
Suatu hari, Imam Syafi’i tidak membaca Qunut Shubuh sebab sedang di Baghdad, Iraq. Persisnya, dekat sebuah makam. Imam Syafi’i menaruh hormat yang tinggi kepada ilmu dan jerih payah pemikiran ulama lain walaupun berbeda paham. Karena di tanah makam di sekitar tempat Imam Syafi’i shalat bersemayam Abu Hanifah Nu’man bin Tsabit alias Imam Hanafi.
Kisah tersebut memberi contoh kepada pengikutnya umat selanjutnya agar  kita dapat saling menghormati walaupun beda mazhab. Semoga kita tidak termasuk dalam golongan yang baru punya ilmu seujung kuku namun sudah menyesatkan pihak lain dengan berbagai stempel. Marhaban yaa Ramadhan. (Murizal Hamzah)

Dialog

Tafsir dan Hadist

Dinas Syariat Islam

Menyiapkan Generasi Pewaris Masjid

Ada sebuah tulisan menarik yang ditulis ketua Volunteer Masjid Indonesia (VMI), Ustadh Syahid Fii Sabilillah, ketika lawatan perjalanan ke Mesir dalam bulan Ramadhan kemarin. Ia

Tiga Kriteria Peradaban Islam

Gema JUMAT, 07 OKTOBER 2016 Islam adalah agama yang telah terbukti mampu membangun peradaban dunia dan menghasilkan berbagai kontribusi bagi umat manusia baik di masa

Mensyukuri Berkah Siang Hari

Gema, 27 Juni 2018 Oleh Dr. Sri Suyanta (Wakil Dekan I Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Ar-Raniry) Muhasabah Yaumul Bidh Ke-1,13 Syawal 1439 Saudaraku, dalam

PLO dan Hamas Kecam Donald Trump

GEMA JUMAT, 24 AGUSTUS 2018 Ramallah (Gema) Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dan Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) pada Rabu (22/8) mengecam Presiden AS Donald Trump. Trump

Menuju Islam Khaffah

Tabloid Gema Baiturrahman

Alamat Redaksi:
Jl. Moh. Jam No.1, Kp. Baru,
Kec. Baiturrahman, Kota Banda Aceh,
Provinsi Aceh – Indonesia
Kode Pos: 23241

Tabloid Gema Baiturrahman merupakan media komunitas yang diterbitkan oleh UPTD Mesjid Raya Baiturrahman

copyright @acehmarket.id 

Menuju Islam Kaffah

Selamat Datang di
MRB Baiturrahman