Perempuan dalam Sejarah Aceh

sejarah aceh

Tanah Serambi Mekah, dikenal dengan kekayaan warisan budaya yang mendalam serta perjalanan sejarah yang begitu unik. Sebagai ciri peradaban yang tinggi, Aceh pernah mengukir sejarah dengan memberikan peran kepada perempuan dalam konteks publik yang sangat besar....

Tanya Ustadz

Agenda MRB

Oleh: Nurul Husna
Mahasiswi Magister UIN Sunan Gunung Djati, Bandung

Tanah Serambi Mekah, dikenal dengan kekayaan warisan budaya yang mendalam serta perjalanan sejarah yang begitu unik. Sebagai ciri peradaban yang tinggi, Aceh pernah mengukir sejarah dengan memberikan peran kepada perempuan dalam konteks publik yang sangat besar.

Sri Astuti A. Samad (2019) dalam Artikel jurnalnya yang berjudul “Peran Perempuan dalam Perkembangan Pendidikan Islam di Aceh” menyebut fenomena ini sebagai fenomena yang unik, hampir tidak ada padanannya di tempat lain. Pada masa tersebut, perempuan Aceh pernah menduduki peran peran utama seperti menjadi sultan, panglima perang, tokoh agama (ulama inong) dan peran-peran penting lainnya.

Cut Nyak Dien Sebagai salah satu contoh pahlawan perempuan yang menjadi pemimpin perang dengan strategi perangnya yang memukau dalam melawan penjajah Belanda. Cut Nyak Dien adalah simbol perempuan dengan tekat dan niat luhur dalam usaha memerdekakan Indonesia. Kita juga mengenal nama perempuan lainnya misalnya Cut Meutia, Pocut Baren, Pocut Meurah Intan, dan bahkan juga Laksamana wanita pertama dalam sejarah Indonesia yaitu; Laksamana Keumalahayati.

Selain peran heroik sebagai panglima perang, Aceh juga melahirkan para perempuan hebat yang tampil dalam panggung sejarah sebagai sultanah. Sultanah yang dimaksud ialah Sultanah Safiatuddin Syah, Sultanah Nurul Alam Naqiatuddin, Sultanah Inayat Zakiatuddin Syah, Sultanah Kamalat Zainatuddin Syah.

Kepemimpinan perempuan pada masa sultanah bahkan menjadi salah satu masa kejayaan kerajaan dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan bidang lainnya. Sultanah Safiyatuddin misalnya, dalam periode kepemimpinannya beliau mengirimkan ulama-ulama dari Aceh ke negeri Syam dengan tujuan untuk menyebarkan Islam.

Pada masa kepemimpinan Sultahan Safiyatuddin, beliau mendorong ulama dan para cendikiawan untuk mengembangkan penetahuan dengan menulis kitab-kitab agama. Kemajuan tersebut dapat dilihat dari munculnya karya-karya ulama fenomenal misalnya Abdurrauf al-Singkili (w. 1693), beliau banyak menulis kitab atas dorongan dari para sultan perempuan tersebut.

Dalam aspek ekonomi, sultanah Safiyatuddin menetapkan kewajiban pajak yang harus di bayar oleh para pedagang asing yang berdagang di Aceh. Ini menunjukkan adanya kebijakan ekonomi yang melibatkan penggunaan mata uang emas dan penerapan pajak sebagai sumber pendapatan negara dari perdagangan dengan pedagang asing.

Kebijaksanaan Ratu Safiatuddin saat menjadi Sultanah terlihat pada keseriusannya mensejahterakan masyarakat. Salah satu catatan sejarah yang sangat memukau adalah perhatiannya pada janda dan anak korban perang di Malaka tahun 1640.

Perhatian tersebut terlihat dengan dibangunkan sebuah kota yang dikenal dengan kota inong balee yaitu di Krueng Raya yang pembangunannya dibiayai dengan uang kerajaan dan zakat. Mereka para janda dan anak-anak korban perang diberikan tempat yang layak serta tunjangan uang kepada janda-janda dan pengurus anak-anak.

Dalam ranah pendidikan kita mengenal tokoh Datu Beru dan Teungku Fakinah. Dalam catatan sejarah Datu Beru yang berasal dari kerajaan Linge (Kabupaten Aceh Tengah sekarang) disebut sebagai ulama perempuan yang berprofesi sebagai hakim.

Peran hakim pada tokoh perempuan saat itu menunjukkan betapa luas dan dalamnya pengetahuan fiqh di kalangan perempuan. Sama hal nya dengan Teugku Fakinah yang bukan saja seorang ulama perempuan, pendidik, tetapi juga seorang panglima perang yang mampu mempengaruhi rakyat melawan penjajah Belanda.

Nama-nama yang disebutkan di atas adalah beberapa nama perempuan Aceh yang mendedikasikan dirinya untuk ummat. Menjadi perempuan tidak menghalangi mereka dalam berkarya dan tampil dalam ranah publik. Aceh membuktikan dalam sejarah bahwa perempuan berhak dan mampu berkarya dengan karya yang fenomenal yang dikenang dalam sejarah.

Sumber: Tabloid Gema Baiturrahman

Dialog

Tafsir dan Hadist

Dinas Syariat Islam

MENYELAMATKAN HARTA WAKAF

Oleh : Drs H.Armia Ibrahim, S.H., M.H. Di dalam al-Quran surat al-Hajj ayat 77 yang khatib bacakan di awal khuthbah tadi, Allah Swt meminta kepada

Baiturrahman Syiarkan Ramadhan

Gema JUMAT, 10 JUNI 2016  Oleh : Sayed Muhammad Husen Masjid Raya Baiturrahman adalah pusat syiar Ramadhan. Kita katakan pusat syiar Ramadhan karena masjid ini

Setelah Idul Adha

GEMA JUMAT, 24 AGUSTUS 2018 Oleh: Muhammad Husen Empat ibadah khusus bulan Zulhijjah yang tidak terdapat pada bulan lain: ibadah haji, puasa Arafah, shalat Idul

Iman Menundukkan Hawa Nafsu

GEMA JUMAT, 10 AGUSTUS 2018 Banda Aceh (Gema) – Nikmat yang paling besar diberikan Allah kepada manusia sebagai hamba-Nya yang muslim adalah nikmat iman yang melebihi kenikmatan

Menuju Islam Khaffah

Tabloid Gema Baiturrahman

Alamat Redaksi:
Jl. Moh. Jam No.1, Kp. Baru,
Kec. Baiturrahman, Kota Banda Aceh,
Provinsi Aceh – Indonesia
Kode Pos: 23241

Tabloid Gema Baiturrahman merupakan media komunitas yang diterbitkan oleh UPTD Mesjid Raya Baiturrahman

copyright @acehmarket.id 

Menuju Islam Kaffah

Selamat Datang di
MRB Baiturrahman