Tanggung Jawab Pemimpin

Gema JUMAT, 7 Agustus 2015 Oleh H. Basri A. Bakar “Setiap kalian adalah pemimpin dan bertanggung jawab atas apa yang di pimpinnya, Seorang penguasa adalah pemimpin bagi rakyatnya dan bertanggung jawab atas mereka, seorang istri adalah pemimpin di rumah suaminya dan dia bertanggung jawab atasnya. Seorang hamba sahaya adalah penjaga harga tuannya dan dia bertanggung … Read more

...

Tanya Ustadz

Agenda MRB

Gema JUMAT, 7 Agustus 2015
Oleh H. Basri A. Bakar
“Setiap kalian adalah pemimpin dan bertanggung jawab atas apa yang di pimpinnya, Seorang penguasa adalah pemimpin bagi rakyatnya dan bertanggung jawab atas mereka, seorang istri adalah pemimpin di rumah suaminya dan dia bertanggung jawab atasnya. Seorang hamba sahaya adalah penjaga harga tuannya dan dia bertanggung jawab atasnya”. (HR. Bukhari)
Dalam Islam, pertanggungjawaban seorang pemimpin bukan hanya kepada orang-orang yang menjadi tanggungannya tapi lebih jauh lagi ia harus mempertanggung¬jawabkan semua amanah yang diembannya di hadapan Allah Ta’ala. Oleh karena itu tidak ringan beban seorang pemimpin. Itulah sebabnya dalam pandangan Islam, memilih pemimpin bukan atas dasar hubungan dekat, satu partai, ada hubungan tali keluarga, karena anak atau atas dasar kedekatan lainnya.
Islam, mengingatkan agar dalam memilih seorang pemimpin harus sesuai dengan skill dan kapasitas yang ahli dibidangnya (expert). Aspek profesionalitas dalam menunjuk seorang pemimpin menjadi hal yang utama dalam ajaran Islam. Sebab, jika seorang pemimpin itu tidak mempunyai bekal ilmu dan pengalaman yang cukup untuk memimpin, maka kehancuran sebuah organisasi cepat atau lambat akan terjadi.
Di akhir zaman ini kelemahan umat Islam adalah dimana pemimpin hanya memimpin di bidangnya saja. Terhadap agama dan akhlak cenderung mereka abaikan. Biasanya pembangunan  fisik menjadi dominan, sementara ummat  semakin merosot dalam bidang pengamalan agama, akhlak dan moral.
Di antara kriteria pemimpin yang baik dalam Islam adalah beriman dan beramal shaleh. Inilah kriteria pertama bagi siapa pun yang ingin menjadi pemimpin. Kriteria kedua adalah perlu niat yang lurus. Ini penting, sebab ada orang yang ingin jadi pemimpin karena menginginkan sesuatu di baliknya. Oleh karena itu sadarlah bahwa jabatan bisa membuat seseorang mendapat rahmat Allah dan banyak pula yang menjadi murkaNya. Celakalah bagi pemimpin yang sama sekali tidak berusaha mengajak orang yang dipimpinnya untuk taat kepada Allah SWT

Dialog

Tafsir dan Hadist

Dinas Syariat Islam

MUSUH UMAT ISLAM

GEMA JUMAT, 4 OKTOBER 2019 Surat al-Maidah ayat 82 Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan

Perempuan dalam Sejarah Aceh

Tanah Serambi Mekah, dikenal dengan kekayaan warisan budaya yang mendalam serta perjalanan sejarah yang begitu unik. Sebagai ciri peradaban yang tinggi, Aceh pernah mengukir sejarah dengan memberikan peran kepada perempuan dalam konteks publik yang sangat besar.

Mensyukuri Kepemimpinan

Gema, 18 April 2018 Oleh Dr. Sri Suyanta (Wakil Dekan I Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Ar-Raniry) Muhasabah 2 Syakban 1439 Saudaraku, sudah menjadi kesadaran

Duka Mina

Gema JUMAT, 2 Oktober 2015 Oleh : Murizal Hamzah Innâ lillâhi wa innâ ilaihi râji`ûn. Lebih dari 700 jamaah haji wafat di Mina pekan lalu.

Menuju Islam Khaffah

Tabloid Gema Baiturrahman

Alamat Redaksi:
Jl. Moh. Jam No.1, Kp. Baru,
Kec. Baiturrahman, Kota Banda Aceh,
Provinsi Aceh – Indonesia
Kode Pos: 23241

Tabloid Gema Baiturrahman merupakan media komunitas yang diterbitkan oleh UPTD Mesjid Raya Baiturrahman

copyright @acehmarket.id 

Menuju Islam Kaffah

Selamat Datang di
MRB Baiturrahman